Senin, 20 November 2017

Ayah, Bunda, Ijinkan Kami Bertengkar

(Ilustrasi) Anak Bertengkar

Oleh Nita R. Fitriantini

Ayah dan Bunda pernah mendengar rengekan si kecil yang mengadu karena berebut mainan dengan temannya? Bersyukurlah, karena itu artinya salah satu tugas perkembangan ananda untuk berperan dalam kehidupan sosial sudah mulai berkembang. Justru jika anak yang sudah sekolah dan dia tidak pernah bertengkar sekalipun dengan teman, Anda perlu bertanya apakah dia punya teman di sekolah atau tidak? Apakah dia bisa terlibat dalam permainan dengan temannya atau tidak?

Jadi jangan buru-buru berburuk sangka jika teman si kecil nakal dan melarangnya bermain lagi. Justru di saat ananda melaporkan masalah dengan temannya adalah saat yang tepat bagi kita untuk mengajarkan banyak hal, yaitu mulai dari memfilter masalah, mencari solusi, bertoleransi, sampai menumbuhkan jiwa pejuang pada anak kita.

Maka melindungi atau menghindarkan anak dari konflik dengan teman sebayanya bukanlah solusi yang bijak jika ayah dan bunda ingin menjadikan anak-anak kita menjadi generasi pahlawan. Justru kita perlu mendorong mereka untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Ajak ananda berdiskusi, bagaimana caranya bertoleransi dengan teman yang sedang marah, bagaimana caranya untuk menunjukkan sikap saat ada teman yang memukul, bagaimana caranya memaafkan teman yang tidak sengaja mendorong, bagaimana caranya meminta maaf dan mengakui kesalahan saat kita yang salah, dan sebagainya.

Yakinkan bahwa konflik dengan teman itu hal yang biasa dan mungkin terjadi dalam hidupnya kelak setelah masa kanak-kanak. Namun bagaimana kita menghadapi konflik, itulah yang perlu kita ajarkan. Dan upayakan agar kita menanamkan kemampuan untuk bersikap netral saat terjadi konflik, “Jika terjadi pertengkaran dengan teman, bukan berati teman kamu nakal lho, kamu dan dia hanya sedang punya kinginan yang berbeda," Sederhana kan?

Sekali lagi, kita tidak bisa menjamin bahwa kita akan selalu ada untuk mereka. Kita bisa menua, bahkan meninggal suatu hari nanti, atau mungkin besok lusa. Jika kita tinggalkan anak-anak dalam kondisi terbiasa dibela, terbiasa dilindungi, akankah mereka bertahan tanpa kita? Tugas kita bukanlah menjadi superhero abadi, melainkan melahirkan pahlawan-pahlawan baru.

“Hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka dan khawatir terhadap kesejahteraanya. Oleh karena itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan berbicara dengan tutur kata yang benar.” (QS. An-Nisa: 9).

Maka mari kita ijinkan dan dampingi anak-anak bertengkar dengan temanya. Mari kita ijinkan dan dampingi mereka menyelesaikan masalahnya sendiri dengan bertoleransi, meminta maaf, dan bersikap tangguh.

Sumber gambar:
http://www.tipsanakbayi.com/2016/04/cara-mengatasi-anak-sering-bertengkar-dengan-adik.html
Share:

0 komentar:

Posting Komentar