Selasa, 12 Februari 2019

Ikhlas Melepas: Selamat Jalan Orang-Orang Tercinta


Oleh Tauhid Nur Azhar

Selamat jalan mereka yang terkasih. Sungguh hidup pada hakikatnya hanyalah sebuah persinggahan singkat tapi sangat indah dan penuh makna yang terangkum dalam kenangan...

Kadang kita bertanya mengapa Allah mengaruniakan kita ingatan? Memori dan kenangan yang merajai hipokampus dan amigdala kita. Lalu karenanya kita merindu pada mereka yang terpisah jarak dan waktu. Orang-orang yang kita cintai, mereka yang memberi arti dalam hidup kita, mereka yang tidak sekedar singgah tapi juga memberikan banyak hal indah yang mengkristal menjadi kenangan. 

Meski kadang cinta dan rindu itu seolah mampu menaklukkan waktu, pada nyatanya tak ada yang abadi di dunia yang memang fana ini. Semua akan pergi dan kita harus belajar ikhlas untuk melepas. 

Usia akan melaju dan kita pun akan kehilangan sekurangnya 5 perkara: muda, sehat, kaya, sempat, saudara dan sahabat , dan pada gilirannya kita akan sendiri meski tak sepi untuk mempertanggungjawabkan secara mandiri apa yang telah kita rencanakan, lakukan, dan lalui dalam kehidupan. 


كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۖ ثُمَّ إِلَيۡنَا تُرۡجَعُونَ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan. (QS. Al Ankabut: 57)


كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوۡنَ أُجُورَڪُمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ‌ۖ فَمَن زُحۡزِحَ عَنِ ٱلنَّارِ وَأُدۡخِلَ ٱلۡجَنَّةَ فَقَدۡ فَازَ‌ۗ وَمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَآ إِلَّا مَتَـٰعُ ٱلۡغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. 
(QS Ali Imran : 185)

Rasulullah Saw. memberikan kita panduan yang bernas tapi sangat cerdas, mengingat manusia pada dasarnya eksploitatif, egois, serakah, dan tak mau susah dalam ibadah dan riyadah. Maka indikator keberhasilan hidup kita dibuat sederhana: seberapa bermanfaat kita bagi semesta dan sesama? Khoirunnas anfauhum linnas. 

Karena kita cerdas dan manipulatif maka kita kerap menimbulkan kerusakan di muka bumi. Sifat tamak yang eksploitatif tak terarah sering mendestruksi keseimbangan dalam kehidupan. Akibatnya dunia lambat laun rusak dan mengalami pelapukan katastropik yang analog dengan kondisi patologis degeneratif pada tubuh manusia. 

Maka sekedar seulas senyum yang dapat hangatkan suasana sudah teramat sangat berdayaguna bagi sesama. Di dunia yang lelah ini nasehat Ayah dan kasih sayang Ibu yang senantiasa mendoakan dengan cucuran air mata di sepertiga malam adalah telaga berkah: Danau Kautsar yang penuh dengan linangan kenangan dan banjir peluh tanpa keluh. 

Semua terseduh dalam doa yg hadirkan teduh... itulah makna dari hadirnya orang-orang yang kita kasihi yang mungkin hari ini sudah terlebih dahulu kembali ke hadirat Illahi. 

Kenanglah mereka dengan senyum, dengan zikir, dan dengan pikir... bahwa kebaikan, kehangatan, dan cinta mereka yang tuluslah yang telah menghantar kita menjadi pribadi yang mampu memaknai arti hadir dan indahnya hidup di karunia usia yang tengah kita jalani ini.

Al Fatihah untuk mereka semua yang telah ikhlas mencintai kita apa adanya...

Sumber gambar:
https://picgra.com/user/duddyfahri/10148958272

Share:

0 komentar:

Posting Komentar