Sabtu, 15 April 2017

Tubuh Sehat dan Berat Badan Turun serta Stabil dengan Revolusi Perut


Oleh Duddy Fachrudin

Tidak dipungkiri menjadi sehat dan memiliki berat badan yang ideal dan selalu stabil merupakan dambaan setiap orang. Berbagai upaya dilakukan untuk mewujudkan hal tersebut seperti dengan olahraga, tidak merokok, tidak mengkonsumsi alkohol, dan melakukan diet seperti diet karbo, diet vegan, diet paleo, diet Atkins, diet Mayo, diet OCD, dan diet yang dikembangkan sendiri sesuai dengan kondisi pribadi. Selain itu tidak ketinggalan untuk menjaga emosi dan rekreasi di sela-sela kesibukan pekerjaan.

Tentu banyak alasan memiliki tubuh ideal dan selalu sehat. Alasan tersebut dapat berupa agar penampilan selalu terlihat indah, faktor pekerjaan, atau karena memang mengupayakan untuk selalu sehat sebagai rasa syukur kepada Tuhan atas nikmat yang telah diberikan-Nya. Mengupayakan di sini berarti senantiasa memelihara kesehatan dan mencegah dari datangnya sakit, khususnya yang ditimbulkan akibat kelalaian diri sendiri dan gaya hidup yang tidak sehat.

Mengapa memelihara kesehatan begitu penting? Nabi Muhammad Saw., orang paling mulia yang pernah hidup bersabda, “Seorang yang bertakwa boleh-boleh saja kaya, tetapi baginya kesehatan lebih baik dari kekayaan (harta benda), dan (ketahuilah) bahwa ketenangan jiwa, lebih baik dari kenikmatan apapun.” (HR Ahmad, Ibnu Majah).

Kesehatan lebih baik daripada kekayaan, yang berarti nikmat sehat menjadi lebih utama ketimbang memiliki harta benda. Menariknya Dalai Lama, seorang tokoh spiritual mengungkapkan pendapatnya mengenai kesehatan dan uang. Beliau seolah menegur kita yang terlalu berambisi dengan uang. “Sewaktu ditanya apakah yang paling membingungkan di dunia ini, Dalai Lama menjawab : ‘Manusia. Karena dia mengorbankan kesehatannya hanya demi uang, lalu dia mengorbankan uangnya demi kesehatan...’”

Dalam era informasi digital yang serba cepat ini secara langsung mempengaruhi gaya hidup manusia. Gaya hidup pada era ini ibarat suatu kompetisi, siapa yang lebih cepat dialah yang menang dan memiliki banyak harta. Oleh karena itu tidak heran jika gaya hidup serba cepat ini juga dilakukan orang saat makan dan minum serta sambil melakukan aktivitas lain atau memakan makanan instan. Ini hanya contoh kecil dari kebiasaan yang tidak sehat dan akan memperburuk kualitas kesehatan manusia. Uang dimiliki, namun tubuh keropos dan akhirnya satu per satu penyakit bermunculan. Di usia senja, tabungan yang dimiliki habis untuk biaya pengobatan kesehatan kita. Tentu, bukan ini yang kita inginkan bukan?

Upaya promotif dan preventif perlu dilakukan minimal untuk diri kita sendiri. Selain beragam upaya yang telah dijabarkan di awal tulisan, ijinkan penulis memperkenalkan sebuah metode yang dinamakan Revolusi Perut (RP). Program ini merupakan program kesehatan fisik dan psikologis dalam upaya mengembangkan gaya hidup sehat berbasis aplikasi mindfulness dan neurosains. Program RP menekankan cara makan, minum, bergerak, bernapas, dan tidur yang dianjurkan oleh pakar kesehatan dan berdasarkan jurnal-jurnal ilmiah. Pada program ini tidak ada pengurangan porsi makan, tidak menggunakan pengganti makan, tidak menggunakan suplemen, tidak olahraga berat, apalagi sedot lemak.




Uji coba program Revolusi Perut pada diri penulis sendiri. Program berlangsung sejak Januari 2016, dan intens mulai bulan Maret hingga Agustus 2016. Hasilnya berat badan yang awalnya 68 Kg turun sebanyak 13 Kg dan kemudian stabil di angka 55 Kg. Program ini kemudian dilakukan oleh seorang partisipan wanita berusia 23 tahun yang juga memiliki berat badan 68 Kg.

Partisipan tersebut melaporkan:

“Hasilnya selama 1 bulan mempraktikkan RP berat badanku yang awalnya 68 kg turun jadi 64, dan setelahnya stabil. Perut jadi lebih kecil dan badan terasa lebih ringan serta tidak mudah lelah. Kemudian tidur lebih nyenyak dan secara emosi lebih rileks.”


Revolusi Perut masih perlu dilakukan penelitian lebih lanjut oleh penulis. Bagi yang tertarik mengikuti program Revolusi Perut dapat menghubungi penulis (lihat About).

Sumber gambar:
Dokumen penulis
Share:

0 komentar:

Posting Komentar